7 Kanker Berkaitan dengan Radang Sendi


KOMPAS.com – Seseorang yang menderita Rheumatoid Arthritis (RA) atau radang sendi ternyata juga berisiko mengidap beberapa jenis kanker tertentu. Hal ini dapat terjadi akibat pengobatan atau akibat peradangan yang ditimbulkan oleh penyakit ini. Namun, Anda tidak perlu terlalu khawatir dengan hal ini karena risikonya terbilang rendah. Hal yang perlu Anda lakukan adalah tetap waspada dan tak perlu merasa terlalu cemas.

“Risiko dari semua ini adalah sangat, sangat rendah. Ketika anda melihat angka kejadiannya, risiko relatif terlihat lebih tinggi, tetapi sesungguhnya risiko tersebut sangat rendah,” kata Stanley Cohen, MD, profesor klinis di University of Texas Southwestern Medical School.

RA adalah sejenis penyakit otoimun progresif yang ditandai peradangan pada persendian. RA merupakan penyakit yang jarang ditemukan di Indonesia, dengan prevalensi sekitar 0,1 hingga 0,3 persen pada usia dewasa.

Penyakit ini sebenarnya dapat menyerang semua usia, tetapi risiko bakal meningkat pada dewasa usia produktif, di mana wanita adalah kalangan yang berisiko lebih besar yakni hingga 3 hingga 4 kali lipat.

Penyakit RA ini juga sering disebut si pencuri kehidupan karena dampaknya yang luar biasa, mulai dari kerugian dari sisi ekonomi, ketidaknyamanan, kecacatan, disabilitas hingga kematian.  Kerusakan sendi biasanya ssudah terjadi pada 6 bulan pertama terserang penyakit ini dan cacat akan terjadi 2 sampai 3 tahun bila tidak lunjung diobati.

Menurut Cohen, individu yang mengidap RA juga telah dikaitkan dengan risiko (lebih rendah) mengalami beberapa jenis kanker berikut ini :

1. Kanker paru-paru. RA telah dikaitkan dengan risiko kanker paru. Penelitian menunjukkan, orang dengan RA (perokok) berisiko lebih tinggi menderita kanker paru-paru. Meskipun diketahui, pada orang dengan RA yang bukan perokok juga memiliki risiko terkena kanker paru (lebih kecil). “Dengan tidak merokok, jumlahnya akan sangat kecil. Tapi tetap ada risiko yang lebih tinggi karena peradangan dan jaringan parut di paru-paru yang disebabkan oleh RA,” kata Marc Hochberg, MD, MPH, kepala Divisi Rheumatologi  dan Immunologi Klinis di University of Maryland Medical Center, Baltimore.

2. Kanker kulit. Penelitian menunjukkan bahwa melanoma – jenis paling berbahaya dari kanker kulit – lebih sering terjadi pada orang yang menggunakan obat inhibitor TNF, mungkin karena obat ini menekan sistem kekebalan tubuh. Sebuah studi 2007 menemukan bahwa orang dengan RA yang menggunakan inhibitor TNF mempunyai risiko dua kali lipat menderita melanoma, ketimbang pasien RA yang tidak memakai TNF.

3. Myeloma. Multiple myeloma adalah bentuk yang relatif jarang dari kanker – yang mempengaruhi sel-sel darah putih yang disebut sel plasma. Menurut penelitian tahun 2008, orang dengan RA tampaknya memiliki risiko sedikit lebih tinggi (17 persen) mengalami myeloma. Dr Hochberg mengatakan, orang yang mengalami RA selama jangka waktu yang lama dapat menghasilkan antibodi yang berhubungan dengan kelebihan protein dalam darah, suatu kondisi yang disebut hyperglobulinemia. Hal ini terkadang dapat berkembang menjadi multiple myeloma, penyakit yang ditandai oleh produksi yang abnormal dari sel plasma.

4. Limfoma. Limfoma adalah suatu kanker (keganasan) dari sistem limfatik (getah bening). Dua tipe utama dari limfoma adalah Limfoma Hodgkin (yang lebih sering disebut Penyakit Hodgkin) dan Limfoma Non Hodgkin.  Sebuah studi tahun 2003 yang melibatkan lebih dari 76.000 pasien RA di Swedia menemukan, mereka memiliki resiko 2-3 kali lebih tinggi menderita limfoma non-Hodgkin dan penyakit Hodgkin daripada orang tanpa RA. Selain itu, sebuah studi 2006 menemukan bahwa orang dengan gejala RA yang paling parah berada pada risiko tertinggi menderita limfoma.

5. Leukemia. Sebuah penelitian di Finlandia terhadap hampir 12.000 pria dan 35.000 wanita menemukan risiko yang lebih tinggi menderita leukemia pada pria dengan RA, tetapi tidak ada peningkatan yang signifikan pada perempuan dengan RA.  Dr Hochberg mengatakan hubungan antara leukemia dan RA agak langka dan merupakan komplikasi yang berhubungan dengan terapi imunosupresif seperti Cytoxan (siklofosfamid) dan Azasan (azathioprine), yang digunakan untuk mengobati RA.

6. Kanker payudara dan kolorektal. Orang yang mengidap RA tampaknya memiliki sedikit keuntungan, karena mereka ternyata mempunyai risiko lebih kecil mengalami kanker payudara dan kanker kolorektal, ketimbang mereka yang tidak menderita RA. Menurut Dr Hochberg, tidak diketahui secara persis mengapa hal ini dapat terjadi. Tetapi mungkin karena banyak pasien RA sering mengonsumsi non-steroid anti-inflammatory drugs (NSAID) atau obat anti nyeri seperti aspirin, ibuprofen, dan naproxen, yang berkontribusi dalam mencegah peradangan. Hal ini disinyalir dapat menurunkan risiko kanker.

7. Kanker prostat. Jangka panjang penggunaan NSAID (obat anti nyeri) juga dapat mengurangi risiko kematian pada pria dengan RA yang mengembangkan kanker prostat.  Sebuah studi terhadap hampir 100.000 pasien kanker prostat di Swedia yang disajikan dalam American Society of Clinical Oncology menemukan, risiko kematian berkurang 12 persen pada laki-laki dengan RA ketimbang mereka yang tanpa RA. Pria yang dirawat di rumah sakit untuk pengobatan RA enam kali lebih mungkin memakai NSAID, sehingga memiliki tingkat kematian terendah.

Sumber :

health.com

Solusi Produk K-Link:

  1. K-Link Kino
  2. K-Liquid Chlorophyll
  3. K-AyuArtis
  4. K-AyuRin Plus
  5. Gamat Emulsion
  6. K-OmegaSqua Plus

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s